Selasa, 28 Juni 2016

[syiar-islam] Paham Takfir Sebab ISIS Serang Turki dan Negara2 Islam Lainnya

 

Assalamu'alaikum wr wb,

1 Fakta yang aneh adalah ISIS tidak pernah menyerang Israel. Tidak pernah membom Israel. Israel pun tidak pernah menyerang ISIS. Padahal keduanya berdekatan.
Ada pun negara2 yang diserang ISIS adalah Suriah, Iraq, Afghanistan, Yaman, Libya, Turki, Bahkan sampai Indonesia. 2 Pola serangan ISIS: 1. Bom Bunuh Diri, 2. Serangan kelompok bersenjata api.

Kenapa orang2 ISIS yang mengatasnamakan Islam ini berani membunuh orang2 Islam? Karena mereka memakai paham Khawarij. Bahasa sekarangnya Takfir. Mereka ini sombong. Menganggap diri mereka paling benar, dan muslim lain sesat / kafir. Jadi halal dibunuh. Padahal membunuh Muslim itu neraka balasannya.

Ucapan salam di medan perang sudah cukup untuk mencegah seseorang untuk tidak dibunuh:

"Hai orang-orang yang beriman, apabila kamu pergi (berperang) di jalan Allah, maka telitilah dan janganlah kamu mengatakan kepada orang yang mengucapkan "salam" kepadamu (atau mengucapkan Tahlil): "Kamu bukan seorang mukmin" (lalu kamu membunuhnya), dengan maksud mencari harta benda kehidupan di dunia, karena di sisi Allah ada harta yang banyak. Begitu jugalah keadaan kamu dahulu [dulu juga kafir], lalu Allah menganugerahkan nikmat-Nya atas kamu, maka telitilah. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan. " [An Nisaa' 94]

Tiga perkara berasal dari iman: (1) Tidak mengkafirkan orang yang mengucapkan "Laailaaha illallah" karena suatu dosa yang dilakukannya atau mengeluarkannya dari Islam karena sesuatu perbuatan; (2) Jihad akan terus berlangsung semenjak Allah mengutusku sampai pada saat yang terakhir dari umat ini memerangi Dajjal tidak dapat dirubah oleh kezaliman seorang zalim atau keadilan seorang yang adil; (3) Beriman kepada takdir-takdir. (HR. Abu Dawud)

Jangan mengkafirkan orang yang shalat karena perbuatan dosanya meskipun (pada kenyataannya) mereka melakukan dosa besar. Shalatlah di belakang tiap imam dan berjihadlah bersama tiap penguasa. (HR. Ath-Thabrani)

http://www.merdeka.com/dunia/turki-tuding-isis-berada-di-balik-serangan-bom-bunuh-diri.html
Turki tuding ISIS berada di balik serangan bom bunuh diri
Reporter : Yulistyo Pratomo | Rabu, 29 Juni 2016 08:11

http://dunia.news.viva.co.id/news/read/791517-isis-di-balik-bom-bandara-istanbul-turki
ISIS di Balik Bom Bandara Istanbul Turki
Sebelumnya, kelompok itu sudah melakukan aksi teror di Turki.
Rabu, 29 Juni 2016 | 05:57 WIBOleh : Syahrul Ansyari

http://www.tribunnews.com/internasional/2016/06/29/jumlah-korban-tewas-bertambah-turki-yakin-isis-dalang-serangan-bom-di-bandara
Jumlah Korban Tewas Bertambah, Turki Yakin ISIS Dalang Serangan Bom di Bandara
Rabu, 29 Juni 2016 06:55 WIB

http://www.pikiran-rakyat.com/luar-negeri/2016/03/21/364573/pemerintah-turki-sebut-isis-pelaku-bom-bunuh-diri-di-istanbul
Pemerintah Turki Sebut ISIS Pelaku Bom Bunuh Diri di Istanbul
Oleh: Catur Ratna Wulandari 21 Maret, 2016 - 12:49

http://news.detik.com/internasional/3169312/turki-sebut-pelaku-bom-istanbul-terkait-isis
Senin 21 Mar 2016, 10:14 WIB
Turki Sebut Pelaku Bom Istanbul Terkait ISIS

http://international.sindonews.com/read/1120514/43/turki-sudah-7-kali-dihantam-bom-sepanjang-tahun-ini-1467161494
12 Januari 2016
Seorang pengebom bunuh diri terkait kelompok Daesh atau ISIS beraksi di Distrik Sultanahmet, Istanbul. Sepuluh orang tewas. Delapan korban tewas adalah wisatawan Jerman. Sebanyak 15 lainnya terluka.
Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan kala itu mengatakan negaranya jadi target utama bagi semua kelompok teroris di wilayah Timur Tengah.

====

Larangan membunuh orang kafir yang telah mengucapkan: Laa ilaaha illallah

Hadis riwayat Miqdad bin Aswad ra., ia berkata:
Wahai Rasulullah, apa pendapatmu jika aku bertemu dengan seorang kafir, lalu ia menyerangku. Dia penggal salah satu tanganku dengan pedang, hingga terputus. Kemudian ia berlindung dariku pada sebuah pohon, seraya berkata: Aku menyerahkan diri kepada Allah (masuk Islam). Bolehkah aku membunuhnya setelah ia mengucapkan itu? Rasulullah saw. menjawab: Jangan engkau bunuh ia. Aku memprotes: Wahai Rasulullah, tapi ia telah memotong tanganku. Dia mengucapkan itu sesudah memotong tanganku. Bolehkah aku membunuhnya? Rasulullah saw. tetap menjawab: Tidak, engkau tidak boleh membunuhnya. Jika engkau membunuhnya, maka engkau seperti ia sebelum engkau membunuhnya, dan engkau seperti ia sebelum ia mengucapkan kalimat yang ia katakan. (Shahih Muslim No.139)

Diriwayatkan dari Usamah bin Zaid r.a.: Rasulullah SAW. pernah mengirimkan kami dalam suatu pasukan (sariyyah); lalu pada pagi hari kami sampai ke Huruqat di suku Juhainah, di sana saya menjumpai seorang laki-laki, dia berkata, "La ilaha illallah – tiada tuhan selain Allah," tetapi saya tetap menikamnya (dengan tombak), lalu saya merasakan ada sesuatu yang mengganjal di hati saya. Setelah sampai di Madinah, saya memberitahukan hal tersebut kepada Nabi SAW., lalu beliau bersabda, "Dia mengatakan, 'La ilaha illallah', kemudian kamu membunuhnya?" Saya berkata, "Wahai Rasulullah, sungguh dia mengatakannya hanya kerana takut pada senjata." Beliau bersabda, "Tidakkah kamu belah dadanya, lalu kamu keluarkan hatinya supaya kamu mengetahui, apakah hatinya itu mengucapkan kalimat itu atau tidak?" Demikianlah, beliau berulang-ulang mengucapkan hal itu kepada saya sehingga saya menginginkan seandainya saya masuk Islam pada hari itu saja. Sa'ad berkata, "Demi Allah, saya tidak membunuh seorang Muslim sehingga dibunuhnya oleh Dzul Buthain, maksudnya Usamah." Lalu ada orang laki-laki berkata, "Bukankah Allah SWT. telah berfirman, Dan perangilah mereka supaya jangan ada fitnah dan supaya agama itu semata-mata untuk Allah (QS Al-Anfal (8): 39)." Lalu Sa'ad menjawabnya, "Kami sudah memerangi mereka supaya jangan ada fitnah, sedangkan kamu bersama kawan-kawanmu menginginkan berperang supaya ada fitnah." (1: 67 – 68 – Sahih Muslim)

"Hai orang-orang yang beriman, janganlah sekumpulan orang laki-laki merendahkan kumpulan yang lain, boleh jadi yang ditertawakan itu lebih baik dari mereka. Dan jangan pula sekumpulan perempuan merendahkan kumpulan lainnya, boleh jadi yang direndahkan itu lebih baik. Dan janganlah suka mencela dirimu sendiri[1409] dan jangan memanggil dengan gelaran yang mengandung ejekan. Seburuk-buruk panggilan adalah (panggilan) yang buruk sesudah iman[1410] dan barangsiapa yang tidak bertobat, maka mereka itulah orang-orang yang zalim." [Al Hujuraat 11]

[1409]. Jangan mencela dirimu sendiri maksudnya ialah mencela antara sesama mukmin karana orang-orang mukmin seperti satu tubuh.

[1410]. Panggilan yang buruk ialah gelar yang tidak disukai oleh orang yang digelari, seperti panggilan kepada orang yang sudah beriman, dengan panggilan seperti: hai fasik, hai kafir dan sebagainya.

"Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan purba-sangka (kecurigaan), karena sebagian dari purba-sangka itu dosa. Dan janganlah mencari-cari keburukan orang dan janganlah menggunjingkan satu sama lain. Adakah seorang diantara kamu yang suka memakan daging saudaranya yang sudah mati? Maka tentulah kamu merasa jijik kepadanya. Dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima Taubat lagi Maha Penyayang." [Al Hujuraat 12]

Dari ayat di atas, sering orang suka mencari-cari kesalahan orang lain. Padahal kalau dia introspeksi, bisa jadi kesalahannya lebih banyak daripada orang yang dia cari.

"… Dan melaknat seorang Mukmin seperti membunuhnya. Siapa saja yang menuduh seorang Mukmin dengan kekafiran, maka ia seperti membunuhnya". [HR Bukhari]

"Barangsiapa yang berkata kepada saudaranya "hai kafir", maka ucapan itu akan mengenai salah seorang dari keduanya." [HR Bukhari]

Dari 'Abdullah bin 'Umar Ra, bahwa Nabi SAW bersabda:

"Bila seseorang mengkafirkan saudaranya (yang Muslim), maka pasti seseorang dari keduanya mendapatkan kekafiran itu. Dalam riwayat lain: Jika seperti apa yang dikatakan. Namun jika tidak, kekafiran itu kembali kepada dirinya sendiri".[HR Muslim]

Dari Abu Dzarr Ra, Nabi SAW bersabda:

"Barangsiapa memanggil seseorang dengan kafir atau mengatakan kepadanya "hai musuh Allah", padahal tidak demikian halnya, melainkan panggilan atau perkataannya itu akan kembali kepada dirinya".[HR Muslim]

Baca selengkapnya di: http://media-islam.or.id/2011/10/26/jangan-mudah-mengkafirkan-sesama-muslim/

Jika terjadi saling membunuh antara dua orang muslim maka yang membunuh dan yang terbunuh keduanya masuk neraka. Para sahabat bertanya, "Itu untuk si pembunuh, lalu bagaimana tentang yang terbunuh?" Nabi Saw menjawab, "Yang terbunuh juga berusaha membunuh kawannya." (HR. Bukhari)

Hadis riwayat Jarir ra., ia berkata:
Ketika haji wada, Nabi saw. bersabda kepadaku: Suruhlah orang-orang diam. Setelah orang-orang diam, beliau bersabda: Janganlah sesudah kutinggalkan, kalian kembali menjadi orang-orang kafir, di mana sebagian membunuh sebagian yang lain. (Shahih Muslim No.98)

 
. === Belajar Islam sesuai Al Qur'an dan Hadits dan Ijma Ulama di http://media-islam.or.id 
Buat website mulai Rp 2,5 juta http://media-islam.or.id/2010/07/22/pembuatan-website-seharga-2-dinar 
Bagi yg ingin turut membantu www.media-islam.or.id DSB, bisa transfer mulai rp 5 ribu ke : Rekening BCA No 0061947069 a/n Agus Nizami dan konfirmasi. Mudah2an bisa jadi sedekah kita sbg ilmu yg bermanfaat. Milis Syiar Islam: syiar-islam-subscribe@yahoogroups.com

__._,_.___

Posted by: A Nizami <nizaminz@yahoo.com>
Reply via web post Reply to sender Reply to group Start a New Topic Messages in this topic (1)

Have you tried the highest rated email app?
With 4.5 stars in iTunes, the Yahoo Mail app is the highest rated email app on the market. What are you waiting for? Now you can access all your inboxes (Gmail, Outlook, AOL and more) in one place. Never delete an email again with 1000GB of free cloud storage.

===


Untuk berlangganan milis Syiar Islam, kirim email ke:
syiar-islam-subscribe@yahoogroups.com


Toko Ayudia
Busana Gamis Modern http://pasarklewersolo.id

Pasang Iklan di Media Islam mulai Rp 500 ribu/bulan:
http://media-islam.or.id/pasang-iklan

.

__,_._,___

0 komentar:

Poskan Komentar